Bertaubat Dari Rasa Tidak Berdosa

Bertaubat Dari Rasa Tidak Berdosa

Tazkirah yang menyentap jiwa. Bertaubat Dari Rasa Tidak Berdosa.

bertaubat dari rasa tidak berdosa

Semakin tersembunyi suatu amalan yang memang dianjurkan untuk disembunyikan maka besar pula peluangnya untuk diterima dan semakin kuat pula untuk dilakukan dengan ikhlas. Orang yang benar-benar ikhlas suka untuk menyembunyikan amalnya sebagaimana ia suka untuk menutup-nutupi keburukannya, sebagaimana sabda Rasulullah shalallahu ‘alaihin wa sallam:

سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا
ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: الْإِمَامُ الْعَادِلُ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي
عِبَادَةِ رَبِّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ
وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا
عَلَيْهِ وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ
إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لَا تَعْلَمَ
شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا
فَفَاضَتْ عَيْنَا

“Ada tujuh golongan yang Allah akan menaungi mereka di bawah
naungan-Nya di hari tiada naungan selain naungan-Nya: Pemimpin yang
adil, seorang pemuda yang dibesarkan dalam nuansa beribadah kepada
Allah, seorang laki-laki yang hatinya selalu terikat dengan masjid, dua
orang yang saling mencintai kerana Allah, keduanya bertemu dan berpisah
kerana-Nya, seorang laki-laki yang diajak berzina oleh wanita yang
cantik dan terpandang lalu(menolaknya dan) mengatakan:”Aku takut kepada
Allah”, dan seseorang yang bersedekah dengan sesuatu lalu ia berusaha
menutupinya sampai-sampai tangan kirinya tidak tahu apa yang
disedekahkan oleh tangan kanannya.”
(Muttafaq ‘alaih)

Bisyr Ibnul Harits berkata: “Jangan kau beramal supaya dikenang. Sembunyikanlah kebaikanmu seperti kamu menyembunyikan keburukanmu”.

Oleh kerana itu solat sunat di malam hari lebih diutamakan dari pada yang di siang hari, seperti diutamakannya istigfar di waktu sahur dibanding dengan waktu-waktu lainnya kerana yang demikian itu lebih bersembunyi dan lebih dekat dengan keikhlasan.

Orang yang memandang dirinya dengan penuh keredhaan bererti telah membinasakan dirinya sendiri dan orang yang memandang amalnya dengan
rasa kagum bererti telah mengikis keikhlasannya, atau bahkan keikhlasan itu telah tercabut darinya dan amalnya pun berguguran satu persatu.

Sa’id bin Jubair berkata, “Ada seseorang yang masuk surga kerana sebuah kemaksiatan yang dilakukannya dan ada seseorang yang masuk neraka kerana sebuah kebaikan yang dilakukannya”, orang-orang pun bertanya kehairanan: “Bagaimana jadi begitu?”

Maka jawabnya, “Seseorang melakukan kemaksiatan kemudian setelah itu ia senantiasa takut dan cemas terhadap siksa Allah kerana dosanya itu, kemudian ia menghadap Allah lalu Allah mengampuninya kerana rasa takutnya kepada-Nya dan seseorang berbuat suatu kebaikan lalu ia senantiasa mengaguminya, kemudian ia pun menghadap kepada Allah dengan sikapnya itu maka Allah pun mencampakkannya ke dalam neraka”.